Tuesday, February 22, 2011

Jernihkan niatmu, pasti saja bantuan Allah mengirimu.


Bismillah wal hamdulillah…ape khabar semua para pembaca maya? Moga sentiasa dalam rahmat dan inayahNya. Moga sentiasa memacu hala tuju hidup untuk mencapai redhaNya. Moga2 juga tulisan ini mampu untuk melonjakkan hati orang2 yang beriman untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah.

……………………………................

Di suatu petang yang hening, (seolah2 cuaca petang itu menyokong dan meneman aku untuk meneruskan perjalananku), aku telah merancang untuk menghala laluanku ke arah selatan, apa la lagi tujuan ku melainkan untuk bertemu saudara2ku di sana untuk saling ingat-mengingati, berpesan2 untuk mengingati Allah Sang Pencipta alam ini. Seperti biasa, sebelum kaki ku ini melangkah keluar dari teratak kekanda ku, pasti saja kekanda ku akan menyapa ku dan mengingatkan aku apa sebenarnya tujuan aku ke sana.


Seringkali beliau mengingatkan aku bahawa aku tidak akan dapat apa2, tidak ada bayaran dunia untuk ku ke sana, lantaran aku masih belum mampu untuk menyara diri sendiri.

Soalan demi soalan menerjah ke arah diriku “Sebenarnya..apa yang kau buat ni, nak perform pada siapa? Nak tunjuk pada siapa? Apa yang kau nak perjuangkan sangat?? Hari2 ada usrah..orang lain usrah sebulan sekali aje..aishh..”

“Allah..tidak mampu aku untuk menjawab soalan yang bertubi2 ini..”getus hati kecil ku..

Ya Allah..thabbit qalbi ya Allah..

Bahkan kekanda ku pernah berkata kepada ku, mungkin kamu nak bayaran di akhirat kan, saham di akhirat. Ya! Sahut ku sambil ketawa..tapi jauh di sudut hati kecil ku..mahu saja aku meraung sekuat2 hatinya..

………………………………........

Sore itu, sebelum aku melangkah keluar dari teduhan itu..kakak ipar ku mengajak aku untuk menjamah nasi. Demi memelihara hubungan kami dan menjaga hati mereka…aku pun bersama2 menjamu selera..ikutkan hati kecil ini..baik saja aku pergi cepat2..tanpa perlu aku berteka-teki, bermonolog sendirian..

Di meja makan itu…bersama2 kami menikmati nasi arab berlaukkan kambing..hidangan yang sememangnya enak, dirasakan kesat sahaja melalui esofagusku..kekanda ku masih lagi tidak berhenti mengusik ku (mengusikkah @memerlikah@mengujikah..tak tahu mana satu yang betul)..mengatakan jika mahu jadi orang dalam masyarakat..terus sahaja jadi ketua..tidak usah payah2 untuk jadi kuli katanya..

Em..nampaknya kata2 itu umum tapi bermaksud khusus ditujukan kepadaku..(jangan jadi kuli katanya)..

………………………………

Wahai sang tubuh yang mempunyai sekeping hati ini…adakah sepanjang kamu mengikuti tarbiyah ini, kamu merasakan kamu hamba kepada saudara2 kamu, hamba kepada mutarabbi kamu atau pun hamba kepada masulah kamu??

Aku tidak pernah merasakan aku hamba kepada mereka..bahkan adakah masulah ku juga disama ertikan juga sebagai hamba dan aku adalah tuannya..kerna suatu ketika dahulu..masulah ku pernah melakukan apa yang aku lakukan sekarang..adakah pengorbanan mereka kepada ku, aku ertikan bahawa mereka ialah hambaku??oh!!tidak sama sekali..

Aku jadi begini kerna tarbiyah itu mengajar aku kesusahan mencari sinar hidayah, tarbiyah mendidik diriku bahawa pengorbanan seseorang yang mampu mendekatkan diri saudaranya kepada Sang Pencipta akan mendapat ganjaran yang besar di sisiNya..iya! ia boleh diibaratkan bahawa mereka yang Berjaya mendekatkan atau menyedarkan saudaranya lebih baik daripada dunia dan seluruh isinya.

…………………………..

Kali ini, aku harus lebih berhati2 dan memelihara halaqah ku..halaqah yang nadinya bersambung dengan Sang Khaliq..aku tidak mahu pisang berbuah untuk kali keduanya, aku mahu mendidik mereka seolah2 mereka adalah anak2ku, adik2ku, juga saudara2ku yang amat aku cintai dalam perjuangan Islam ini. Aku tidak mahu mutarabbiku mengalami futur (kelesuan) dan kemunduran. Aku tidak mahu, akulah penyebab mereka futur disebabkan lemahnya doronganku terhadap mereka. Maafkan diriku akhawati.

Jika aku membiarkan mereka goyah, bererti aku telah memberikan gunting kepada setannya untuk memotong tali ikatan antara aku dan mereka.

Jika aku tidak mampu untuk mendapatkan gunting itu hingga tidak bisa mengejutkannya, maka setan merasa puas bila hanya dapat berpegangan pada ujung tali itu dan setan terus berupaya untuk membukanya sedikit demi sedikit.

Allah..sungguh syaitan itu tidak akan melepaskan orang2 yang mengejar cinta Ilahi..

Ia adalah gambaran kepada kita agar kita bersikap waspada dan dapat menghidarinya melalui ungkapan berikut:

“Sesungguhnya berbagai keluhan itu muncul kerana kerosakan sejak permulaannya. Barangsiapa yang benar permulaannya maka benarlah kesudahannya dan barangsiapa yang salah permulaannya maka bisa jadi dia binasa”.

………………………….........

Sesungguhnya, apa yang dimaksudkan dari kejernihan permulaan itu adalah niat yang baik dan cita2 yang tinggi.

Al-Buhturi menggambarkan bahawa niat itu bebas daripada hawa nafsu, cita2 dan kepentingan, tidak diperbudak oleh material, tidak pula oleh kecantikan wanita, serta tidak pula diperhamba oleh kedudukan maupun cita2 peribadi.

Dorongan yang memotivasi da’I sama sekali tidak timbul dari keinginan peribadi dan tidak pula dari kepentingan duniawi, melainkan setiap gerak dan diamnya hanya mengarah untuk meraih pahala ukhrawi.

Demikianlah hal yang telah dilakukan oleh orang2 saleh terdahulu…dan seharusnya juga dilakukan oleh para da’ie hari ini. Insha Allah biiznillah.

…………………………………………

Ya Allahu rabbi..luruskanlah niatku..jangan biarkannya dicemari dengan kekeruhan kerna akan terjadi kegoncangan dalam hati dan kekacauan tanpa ada ketenangan.

Ampunkan diriku ya Allah..

Pegangilah hatiku, bimbinglah setiap gerak langkahku tutur kata ku..

~’Abdullah ibnu Mubarak berpesan:

“Banyak amal kecil yang menjadi besar kerna niatnya dan banyak amal besar yang menjadi kecil kerna niatnya pula..”



tiDakKan mIsKIn jikA meMbeLA ISLAM......TIdak hiNA meRIBA kebeNaraN yang MULia...

1 comment:

  1. salam. izinkan sy utk share dgn yg lain

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...